Beranda » Azrul Ananda » Neg Politik, Obatnya Nonton Sitcom

Neg Politik, Obatnya Nonton Sitcom

oleh : Azrul Ananda, Dirut Jawa Pos Koran

4 Februari 2015

Rasanya neg. Rasanya mual. Rasanya kepala ini penuh sesak. Rasanya ingin marah, tapi nggak tahu harus bagaimana. Rasanya pengin memaki-maki, tapi sepertinya tidak ada gunanya.

Penyebabnya: membaca berita atau melihat tayangan yang sekarang sedang ramai. Itu lho, berita politik atau politik-politikan atau hal-hal yang dipolitikkan.

Aaaaaarrrrrggghhhhhhhh! Menyebalkan!

Untung, saya punya kesukaan yang bisa membantu membuat pikiran tenang dan memudahkan untuk tidur lebih tenang di malam hari…

***

Sejak zaman dahulu kala, waktu saya masih usia remaja, saya sudah punya kesukaan khusus di depan layar kaca, yang sekarang sudah berevolusi menjadi layar LED.

Kesukaan itu membantu saya jadi lebih rileks (kata orang, saya termasuk tipe intens) plus membantu saya belajar bahasa Inggris lebih cepat, khususnya dalam hal listening dan conversation.

Kesukaan ini adalah nonton sitcom alias situation comedy.

Saya benar-benar huge fan nonton sitcom. Waktu kecil sudah suka nonton Growing Pains, The Cosby Show, atau Fresh Prince of Bel Air. Tapi, ketika pertukaran pelajar SMA di Amerika, kesukaan itu semakin menjadi-jadi.

Waktu SMA, kesukaan saya nonton Saved by the Bell, tentang sekelompok anak SMA dan keseharian mereka di sekolah.

Ketika mulai kuliah, seperti jutaan atau miliaran orang lain di dunia, saya ngefans berat nonton Friends. Karakter favorit: Joey.

Karena 1990-an (khususnya akhir dekade itu) adalah era emas sitcom, setiap hari saya dibahagiakan nonton serial-serial yang punya keunikan masing-masing.

Saya maniak Wings, tentang kakak beradik pilot dan kehidupan mereka di pulau kecil Nantucket (dekat Boston). Waktu SMA, saya tinggal dan bersekolah di Ellinwood, Kansas, yang populasinya hanya 2.800 orang. Jadi, sitcom ini membantu saya memahami dinamika kota kecil Amerika, di mana berita beredar lebih cepat daripada angin berembus (dan waktu itu belum ada e-mail!).

Saya juga maniak Married… With Children, serial yang sangat ”komik” tentang Al Bundy, seorang penjual sepatu, dan ”hidup apes”-nya mendapatkan istri tak bekerja (tapi terus belanja), anak perempuan dungu, dan anak laki-laki yang selalu horny.

Al selalu menyesali pernikahannya, tapi tak pernah meninggalkan keluarganya. ”Jangan pernah mencoba memahami perempuan. Para perempuan itu memahami satu sama lain dan mereka selalu menyindir satu sama lain…” adalah salah satu kutipan populer Al Bundy.

Ketika makin dewasa dan pola pikir saya makin complicated, Seinfeld menjadi sitcom favorit. Sebuah serial genius yang bercerita tentang kehidupan sehari-hari yang sebenarnya sangat biasa (a show about nothing, klaimnya). Tentang lupa tempat memarkir mobil, ketinggalan pesawat, nonton TV, makan di restoran, dan hal-hal simpel lainnya.

Sindirannya pun bisa kita terapkan untuk sehari-hari. Contoh kutipan Jerry Seinfeld, ”Melihat belahan dada (perempuan) itu seperti melihat matahari. Kita tidak bisa memelototinya, terlalu berisiko. Kita cukup mendapatkan kesan, lalu menoleh ke arah lain…”

Semua sitcom itu, dulunya, saya rekam satu-satu pakai kaset VHS (generasi sekarang mungkin tidak tahu ini apa). Selama tujuh tahun di Amerika, begitu banyak kaset VHS kosong yang saya beli untuk merekam semuanya.

Teman-teman saya dulu sampai geleng-geleng kepala dengan kebiasaan itu. Beberapa mantan pacar pun pusing/sebel/ngambek dengan kesukaan tersebut.

Sampai sekarang, VHS-VHS itu masih tersimpan rapi di rumah saya di Surabaya. Padahal, video aslinya kemudian juga saya beli, begitu pula ketika keluar versi VCD dan DVD. Saya bahkan sampai beli dua set untuk tiap-tiap serial. Satu set untuk ditonton berulang-ulang, satu set lagi disimpan rapi, tak pernah keluar dari packaging-nya.

Asal tahu saja, saking doyannya nonton dan mengulang-ulang tontonan itu, saya sampai hafal kata per kata untuk begitu banyak adegan dan episode…

Belakangan, ada dua sitcom yang berulang-ulang saya tonton. Sampai harus ada televisi tambahan di rumah supaya istri dan anak saya tidak terganggu/bosan (dan saya tidak terganggu/bosan dengan tontonan mereka, wkwkwkwkwk…).

Dua sitcom itu adalah Two and a Half Men serta The Big Bang Theory. Yang pertama memang dewasa banget. Bermula dari Charlie Harper (diperankan Charlie Sheen) yang suka main perempuan. Berlanjut dengan Walden Schmidt (Ashton Kutcher), yang dunianya juga tidak jauh dengan hal-hal ”dewasa banget”.

Tapi, The Big Bang Theory (TBBT) sekarang meroket masuk daftar favorit saya sepanjang masa. Masuk lima besar saya bersama Wings, Seinfeld, Married… With Children, dan –tentu saja– Friends.

Bagi yang tidak familier, TBBT bercerita tentang sekelompok teman yang semuanya scientist (ilmuwan) genius dan punya tetangga ”gadis normal” yang cantik.

Kalau sitcom yang dulu membantu saya memperlancar kemampuan listening dan conversation, TBBT membantu saya memberi apresiasi terhadap fisika, kimia, dan pelajaran-pelajaran lain yang dulu sebisa mungkin saya hindari saat sekolah/kuliah.

TBBT mampu membuat image kutu buku(nerd) jadi keren. Dan saya adalah seorang nerd besar!

Biasanya, sebelum tidur, saat anak-anak sudah tidur atau istri sudah tidak nonton TV lagi, saya menekan tombol play dan memutar DVD sitcom. Kalau pas di Warner TV, Hits, atau channel lain sedang ada sitcom, ya saya menonton lewat itu.

Kadang tidak nonton sampai habis karena tertidur. Dan saat saya tidur, TV terus menyala (ini kebiasaan belasan tahun).

Kadang saya tertawa terpingkal-pingkal, kadang saya hanya cekikikan, kadang saya terus senyum-senyum ketika sitcom itu diputar (sampai istri saya sangat sering bertanya, ”Apaan sih????”).

Tapi, itu sangat membantu mindset saya jadi tenang dan terhibur, kemudian bisa tidur dengan tenang.

Sampai akhirnya harus bangun pagi, lalu membaca dan menonton lagi hal-hal yang bikin nek(*)


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: